Lima Truk Sampah Compactor Makassar Mulai Beroperasi

MEDIAWARTA.COM, MAKASSAR – Lima truk sampah compactor Pemkot Makassar resmi mulai beroperasi. Hal itu ditandai saat Penjabat Wali Kota Makassar, Prof Rudy Djamaluddin menggelar pencanangan lima truk tersebut di Lapangan Pasar Hobi Toddopuli, Senin (7/9/2020).

Prof Rudy mengatakan, lima truk sampah compactor diberikan ke lima kacamatan sebagai percontohan. Diantaranya Kacamatan Ujung Pandang, Tamalate, Wajo, Mariso, dan Makassar.

“Jadi lima truk percontohan ini sudah mulai operasi. Tahun ini kita kembali anggarkan untuk penambahan 20 unit. Tahun depan kita anggarkan untuk 40 unit lagi,” kata Prof Rudy di hadapan 15 camat yang hadir.

Prof Rudy menjelaskan, truk sampah compactor lebih efektif dan efisien dari pada pada truk sampah yang digunakan sebelumnya. Mengingat, daya angkut truk sampah compactor yaitu 1:3 atau bisa tiga kali lebih banyak dari truk konvensional. Sebab, truk ini sudah menggunakan sistem press yang dapat memadatkan sampah yang dimuat.

“Para petugas juga tidak kelelahan lagi dalam memindahkan sampah ke TPA. Kalau sebelumnyakan sistem manual, dicangkul yang memakan waktu. Kalau truk ini, sudah sistem dorong. Jadi dari segi kesehatan juga terjamin. Kedepannya juga, tidak ada lagi kita melihat truk-truk antri di TPA karena proses pemindahan sampahnya,” katanya.

Selain itu, Prof Rudy juga melakukan pemantauan kepada truk-truk sampah konvesional yang bakal diganti. Rencananya truk sampat tersebut direvitalisasi menjadi bus wisata gratis yang dicanangkan Prof Rudy untuk area Anjungan Pantai Losari.

“Foto-foto memang ki pak nah sama truk ta untuk jadi kenang-kenangan. Karena mauka rubahki ini truk ta jadi bus. Nanti truk yang kita pakai lebih praktis. Nda capek-capek meki kaya dulu. Jadi belajar memang ki pada truk sampah caomapctor percontohan ini,” pesan Prof Rudy kepada driver truk sampah.(rls)

Komentar

Check Also

Temui Prof Rudy di Posko Covid-19 Makassar, Nurdin Abdullah Minta Sinergi di Perkuat

MEDIAWARTA.COM, MAKASSAR – Gubernur Sulawesi Selatan, Prof Nurdin Abdullah meminta seluruh struktur Gugus Tugas Percepatan …

Share This
Mediawarta