Pelindo Regional 4 Kendari Pastikan Aktivitas Bongkar Muat di Kendari New Port Aman & Kondusif

MEDIAWARTA, KENDARI – PT Pelabuhan Indonesia (Persero) Regional 4 Kendari memastikan aktivitas bongkar muat di Kendari New Port akan selalu aman dan kondusif setelah dua Tenaga Kerja Bongkar Muat (TKBM) yang beraktivitas di pelabuhan baru Kendari melakukan rekonsiliasi.

General Manager (GM) Pelindo Regional 4 Kendari, Capt. Suparman mengatakan, dua TKBM yang melakukan rekonsiliasi dan mulai bekerja sama sejak 1 tahun lalu, bertepatan pada hari ini, Jumat (10/11/2023) yakni TKBM Koperasi Tunas Bangsa Mandiri dan TKBM Koperasi Karya Bahari dalam keadaan aman dan lancar.

“Mereka telah bekerja sama sejak 1 tahun lalu dan hari ini [Jumat, 10/11/2023] tepat 1 tahun mereka melaksanakan kegiatan bongkar muat di Pelabuhan Kendari dan apresiasi setinggi-tingginya kepada semua pihak yang telah membantu rekonsiliasi dua TKBM antara lain Manajemen Pelindo, Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Kelas II Kendari, pemerintah daerah, asosiasi, tokoh masyarakat, dan aparat penegak hukum,” ujar Capt. Suparman.

Baca Juga:  

Dia menuturkan bahwa hari ini (Jumat, 10 November 2023), tepat satu tahun kedua TKBM bekerja sama melaksanakan bongkar muat peti kemas di Terminal Petikemas Kendari New Port dalam situasi aman dan kondusif. Komitmen kerja sama kedua TKBM ini kembali diperkuat dengan melakukan deklarasi bersama di Café Kopi Kita 2, Kota Kendari pada Kamis (9/11/2023).

Deklarasi tersebut disaksikan seluruh stakeholder yang hadir, antara lain Kabag Hukum dan Advokasi Kementerian Koperasi KSOP Kendari, Kepala Dinas Tenaga Kerja Sultra, Dinas Koperasi Sultra, Dinas Koperasi Kota Kendari, Ketua ALFI/ILFA Sultra, Ketua APBMI Sultra, Ketua INSA Kendari, Kapolsek KP3, dan GM Pelindo Regional 4 Kendari.

Baca Juga:   Negara Hadir, Puluhan Ribu Warga Pulau Kabaena Kini Nikmati Listrik 24 PLN Jam

“Deklarasi bersama kedua TKBM ini sebagai bukti kepada pemilik kapal maupun pemilik barang, supaya tidak ragu melakukan aktivitas di Kendari New Port. Bahkan kapal asing maupun investor juga bisa melakukan aktivitas bongkar muat di Pelabuhan Kendari dengan aman dan nyaman,” terangnya.

Sekadar informasi, pada 8 November 2022, Pelindo Kendari melakukan penandatanganan kerja sama dengan TKBM Koperasi Tunas Bangsa Mandiri dan Koperasi Karya Bahari. Namun nanti pada 10 November 2022, yang bertepatan dengan Hari Pahlawan, kedua TKBM ini mulai bekerja di Kendari New Port.

Menurut Capt. Suparman, dalam Peraturan Menteri Perhubungan Nomor PM 59 tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Usaha Jasa Terkait Angkutan di Perairan, bisa menggunakan TKBM ataupun tidak. Namun karena pihaknya mempertimbangkan kearifan lokal dan pemberdayaan masyarakat di sekitar pelabuhan, sehingga mengakomodir masyarakat untuk bekerja.

Baca Juga:   Prof Agnes Rampisela Runner Up Anugerah Dosen Academic Leaders 2023 Bidang Pertanian

“Kami mempertimbangkan untuk memberdayakan masyarakat yang bermukim di sini. Supaya bisa mendorong perekonomian di kawasan pelabuhan khususnya Kendari New Port,” terangnya.

Lebih jauh Capt. Suparman menjelaskan bahwa kondusivitas di Kendari New Port sangat penting. Sebab pelabuhan merupakan urat nadi perekonomian yang utama. Jika pelabuhan terganggu, maka perekonomian masyarakat juga akan ikut terganggu.

“Satu hari saja aktivitas pelabuhan terganggu, maka arus barang juga akan terganggu. Ini akan berimbas pada kenaikan harga barang-barang di masyarakat. Sehingga memicu inflasi di Kendari dan Sulawesi Tenggara pada umumnya,” tukas dia.

Comment